Mengidentifikasi Tantangan Global Mengenai Kepemilikan Properti

50

   Berdasarkan United Nations Human Settlements Program (UNI-Habitat), “Sebagian besar kota telah terjadi tantangan global, yaitu memburuknya keadaan akses tentang keamanan kepemilikan, kepadatan penduduk dan masalah-masalah kesehatan lingkungan”. Tantangan global ini berpengaruh terhadap kemiskinan perkotaan dan tidak amannya status hunian yang terjadi. Hal ini dilihat dari konteks percepatan globalisasi dan memadukan kebijakan penyesuaian struktural, antara lain:

  • Langkah-langkah deregulasi.
  • Pemerintah besar-besaran mengatur sistem perkotaan dan sektor perumahan.
  • Upaya-upaya untuk mengintegrasikan informal pasar, termasuk tanah dan perumahan dalam lingkungan ekonomi pasar formal, khususnya melalui skala besar pendaftaran kepemilikan tanah dan program sertifikasi.

mengidentifikasi-tantangan-global-mengenai-kepemilikan-properti

     Kebijakan-kebijakan, sistem program dan kebijakan pengentasan kemiskinan telah mengakibatkan meningkatkan kesenjangan dalam distribusi kekayaan dan sumber daya pada semua tingkatan. Di sebagian besar negara, sektor publik tidak lagi memberikan kontribusi dalam penyediaan sektor tanah atau perumahan bagi kelompok berpenghasilan rendah. Sektor swasta dan lahan yang menjadi sasaran kegiatan pembangunan perumahan untuk kelompok berpenghasilan tinggi dan kelompok pendapatan menengah menggunakan akses kredit formal. Akibatnya, kaum miskin kota dan kelompok berpenghasilan sedang tidak punya pilihan, hanya bergantung pada tanah dan perumahan informal pasar untuk akses terhadap tanah dan tempat tinggal. Informal tanah dan sistem pengiriman perumahan tetap menjadi satu-satunya alternatif realistis untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga berpendapatan rendah. Meskipun demikian, terdapat variasi yang besar dalam bidang ini, yaitu perumahan informal. Istilah “informal” menimbulkan masalah definisi yang sama bagi pemukiman manusia, ketika diterapkannya kegiatan ekonomi dan lapangan kerja. Karakteristik utamanya dapat diketahui, tetapi dalam banyak situasi batas antara formal dan informal tetap kabur. Sebuah penyelesaian dengan karakteristik yang sama mengenai tanah, perencanaan kota dan perumahan tergantung pada konteks dan interpretasi otoritas publik, sehingga dapat dianggap baik sebagai formal maupun informal.

         Istilah “ketidaksahan” menimbulkan masalah definisi yang sama, tetapi dengan konotasi khas lebih represif. Ketika digunakan oleh pemerintah, hal ini mengungkapkan niat represif yang jelas, atau petunjuk pada ancaman. Ekspresi yang paling terlihat adalah penggusuran. Referensi untuk ketidaksahan dalam pemukiman manusia mengacu pada kesesuaian dengan perencanaan dan konstruksi norma-norma. Jenis pemukiman juga memiliki dampak langsung pada masalah inti, yaitu pada kehidupan di daerah kumuh. Keberadaan tanah yang mengacu pada hak-hak individu atau kelompok dalam kaitannya dengan kepemilikan tanah. Sifat dan isi hak-hak ini membahas sejauh mana orang-orang memiliki keyakinan bahwa mereka akan dihormati dan diakui oleh otoritas publik dan masyarakat yang bersangkutan. Sehingga akan memiliki dampak langsung pada bagaimana tanah tersebut dimanfaatkan dan digunakan secara lebih bijak. Adapun ciri khusus daerah kumuh suatu pemukiman, antara lain:

  • Pemukiman liar di lahan publik atau swasta.
  • Bersifat ilegal subdivisi tanah pada pinggiran kota yang komersial, baik pribadi atau tanah adat.
  • Sifat kependudukannya penuh sesak, bangunannya kumuh dan berada di pusat kota atau daerah perkotaan yang padat.

     UN-Habitat mendefinisikan bahwa pemukiman kumuh ditandai oleh hal-hal sebagai berikut:

  • Tidak amannya status pemukiman.
  • Kurangnya akses ke air bersih.
  • Akses terhadap sanitasi yang tidak memadai.
  • Kualitas struktural cenderung bersifat miskin.
  • Kondisi lingkungan berdesak-desakan.

         Menurut UN-Habitat, sebagian besar penduduk daerah kumuh memiliki status perumahan yang tidak aman yang berarti tidak terdapatnya hak atas tempat yang ditinggali serta memiliki tingkat perlindungan yang rendah terhadap penggusuran.